Coca Cola & Kesabaran Warren Buffett


Warren Buffett, CEO perusahaan investasi ternama Berkshire Hathaway (BH), memutuskan untuk masuk sebagai pemegang saham Coca Cola tahun 1988.  Ia tidak memutuskan dalam kapasitas sebagai pribadi. Ia memutuskannya sebagai CEO BH, perusahaan yang didrikkannya. Dengan demikian yang  masuk menjadi investor pada perusahaan minuman global itu adalah BH.

Ketika itu harga saham Coca Cola adalah sekitar USD 2,3 per lembar saham. Dari berbagai sumber menyebut sampai akhir 1988 BH telah menggelontorkan USD 1,8 miliar alias IDR 26 triliun (kurs hari ini). Pada akhir tahun 1989 harga saham Coca Cola adalah berada pada posisi sekitar USD 4,74.

Hingga kini BH masih memegang saham Coca Cola. Hari ini, menjelang akhir tahun 2020, harga saham Coca Cola adalah USD 52,81. Dengan demikian, nilai aset BH itu telah naik 11,14 kali lipat dalam waktu 31 tahun. Dengan kata lain, uang USD 1,8 miliar akhir tahun 1989 yang diinivestasikan ke Coca Cola itu saat ini bernilai USD 20,52 miliar alias IDR 292 triliun (kurs hari ini).

Tahun terakhir hak laba tiap lembar saham Coca Cola adalah sekitar USD 3,7. Dengan demikian jika dihitung dari nilai investasi USD 4,74 per lembar saham imbal hasil investaasi (ROI) BH dari investasi saham Coca Cola saat ini adalah 78%.

Kesabaran investor berbuah manis

Besar atau kecil? Mari kita bandingkan bagaimana jika tahun 1989 itu BH memutuskan untuk menempatkan dananya sebagai deposito? Nilai aset akan tetap USD 1,8 miliar. Tidak berubah secara nominal. Tetapi menurun secara nilai karena tergerus inflasi. Berapa imbal hasilnya? Deposito USD hari ini imbal hasilnya adalah tidak sampai 1% per tahun. Jauh dari angka 78% yang kini dinikmati oleh BH dengan menjadi pemegang saham Coca Cola.

Bagaimana jika dibandingkan denagn deposito Rupiah? Nilai nominal uang juga tidak berubah. Tetapi nilai riilnya sangat menurun karena inflasi Rupiah jauh lebih tinggi dibanding USD. Berapa imbal hasilnya? Saat ini imbal hasil deposito Rupiah adalah sekitar 5% per tahun. Tetap masih kalah jauh dibanding ROI saham Coca Cola yang dimiliki BH.

Jadi, kekayaan BH, perusahaan yang didirikan oleh Warren Buffett diperoleh dari kesabaran berinvestasi jangka panjang pada saham berbagai perusahaan. Coca cola salah satunya. Sabar tidak tergiur oleh deposito Rupiah yang jauh lebih besar dari pada imbal hasil saham yang dalam jangka pendek memang sangat rendah. Bedanya, imbal hasil investasi (ROI) saham terus tumbuh seiring dengan pertumbuhan perusahaan. Nilai aset juga tumbuh seiring dengan pertbuhan nilai perusahaan.  Sebaliknya imbal hasil depotiso akan tetap. Bahkan nilai asetnya tergerogoti oleh inflasi. Sebagai investor, Anda pilih mana? Sabar berinvestasi jangka panjang seperti Warren Buffett? Atau memiih imbal hasil yang sekilas nampak tinggi pada deposito?

Diskusi lebih lanjut? Gabung Grup Telegram  atau Grup WA SNF Consulting

Baca juga
Investasi aman imbal hasil 445%

*)Artikel ke-297 karya Iman Supriyono ini ditulis di SNF Consulting, Jl. Pemuda 60-70 Surabaya pada tanggal 22 Desember 2020

One response to “Coca Cola & Kesabaran Warren Buffett

  1. Ping-balik: ARA ARB Bukalapak: Anda Penjudi atau Investor? | Korporatisasi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s